Cinta yang Selalu Berbalas

Do’a adalah komunikasi dalam cinta.

Do’a adalah cinta yang tak pernah bertepuk sebelah tangan. Cinta yang selalu terbalas tepat sesuai pada waktu dan dengan cara yang tepat.

Malam tadi, kupeluk harapan-harapan kita dalam do’a. Meyakini, ketika kusampaikan pada bumi, ia akan sampai pada langit.

Malam tadi, kurangkul syukur-syukur kita yang menghampar. Aku mengakuinya, satu per satu, do’a kita bertemu. MencintaiNya bersama sepanjang waktu.

Ya, do’a kita adalah tentang cinta padaNya dan cinta kita adalah tentang do’a-do’a panjang yang membisik halus di penghujung malamNya.

Ah!

Yang satu ini tak akan pernah bekerja pada hati yang tak berkeyakinan. Benar adanya, do’a adalah hal paling romantis yang selalu berbalas.

Senja ini, kugantungkan lagi harapanku pada langit. Semoga cerita kita selalu ada dalam do’a yang tak pernah putus. Bersisian dalam bingkai cinta tak terbatas.

Duhai semesta, kami jatuh cinta setiap saat.

Jakarta, 09-04-2017. Much love, Eka.

Brief Chat #1 | Communication

Saya dan pasangan memiliki kebiasaan untuk selalu mengkomunikasikan segala sesuatu secara terbuka. Setiap hari, kami terbiasa menceritakan segala sesuatu yang terjadi atau sekadar sesuatu yang dipikirkan hari itu. Sebenarnya tidak ada alasan khusus kenapa kami selalu menyempatkan dan mengagendakan waktu untuk sekadar mengobrol. Semua itu datang dari kebutuhan kami berdua untuk menjaga komunikasi,  karena setumpuk aktivitas kita masing-masing yang membuat kami jarang bertemu.

Sebenarnya kami berdua tidak sibuk-sibuk amat karena meski jadwal kerja yang kadang padat tak menentu, waktu senggang yang kami punya masih cukup banyak. Namun ya begitulah, bagi kami, kok rasanya sayang ya kesempatan berkomunikasi untuk dilewatkan sekecil apapun itu. Biar bagaimanapun, kami percaya bahwa hal yang mungkin terkesan sepele ini dapat menjaga kebersamaan kami.

Disini, segala hal kami bicarakan, mulai dari curhat yang sepele hingga pembicaraan yang berat. Tema pembicaraan tidak pernah kami tentukan, semua mengalir begitu saja karena sudah menjadi habit bagi kami. Saya bersyukur karena dengan kebiasaan ini membuat kami lebih terbuka satu sama lain. Kami menjadi sama-sama tahu, apa yang sedang dipikirkan oleh pasangan dan apa saja yang sedang dialaminya. Terlebih, soal kondisi di lingkungan kerja yang memang berbeda.

Kami berdua termasuk yang percaya bahwa segala permasalahan yang kami hadapi akan dapat diselesaikan dengan mengkomunikasikannya. Selain itu, kami juga jadi belajar menjadi pendengar yang baik bagi pasangan. Dan kami bisa bertukar pendapat jika ada saran yang kira-kira diperlukan.

Untuk menikmati obrolan ringan ini, kami tidak pernah menentukan tempat khusus. Tempat paling dekat dengan kami, tak harus tempat yang luar biasa dengan makanan yang mahal. Bahkan tak jarang kami ngobrol di motor 😆 Selama kami merasa nyaman, bagi kami sudah lebih dari cukup. Dengan habit ini, kami jadi bisa lebih memahami satu sama lain dan menumbuhkan kepercayaan yang lebih setiap harinya.

Celoteh Senja #2 | Grateful

Bismillaah..

Ahad 02 April 2017, sebenarnya sama saja dengan ahad sebelumnya. Hanya saja, hari itu saya berada di tempat tinggal saya di Depok. Bukan semata untuk pulang menuntaskan rindu pada keluarga di Depok.

Hari itu, saya memiliki keluarga baru yang masyaaAllah membuat saya ingin berlama-lama bercengkrama dengan mereka. Momen bersama keluarga kami, membuat saya tak henti mengecup syukur. Didampingi dengan dua orang nenek, ibu, dan ayah yang begitu menyayangi saya, membuat saya tak ingin beranjak dari rumah.

Ya, sore itu, menjadi sore yang istimewa bersama orang-orang yang istimewa. Semakin berkesan karena dilanjutkan dengan jalan-jalan singkat ke Masjid Dian Al Mahri di Sawangan sebelum kami kembali ke Bandung.

IMG-20150717-WA0007.jpg

Allah merahasiakan masa depan untuk menguji kita agar selalu berprasangka baik, berencana baik, berupaya baik, bersyukur dengan cara yang baik, dan bersabar dengan sebaik-baik kesabaran.
Semoga Allah jadikan hari sebagai awal yang baik dari perjalanan yang baik pula untuk kita ya ❤

Look at Me as I

Hari ini, seorang anak menghampiri saya dengan terisak. Biasanya ia adalah seorang anak yang ceria dan sangat jarang saya melihatnya se-murung ini. Tetapi beberapa hari ini saya melihatnya seperti orang lain yang tidak saya kenal. Sifat cerianya hilang, semangat belajar menurun, dan ia menutup diri dari teman-temannya.

“Bunda, saya tidak betah di rumah. Saya tidak mau pulang ke rumah lagi.”

Disela isak tangis, ia mengatakannya. Setelah diajak bicara, akhirnya anak ini menceritakan bahwa ia tidak betah karena di rumahnya ia selalu dibanding-bandingkan oleh orang tuanya.

Ah, nampaknya masalah ini sepele. Tapi siapa sangka, ternyata hal tersebut adalah pemicu stress nomor 1 bagi dirinya. Sekecil itu masalahnya? Ya, sesederhana itu hingga dapat merubah sikap si anak.

Ini merupakan peer sekaligus refleksi besar bagi saya dan bagi para orang tua. Sebagai orang tua, kita seringkali menganggap bahwa dengan membandingkan anak dengan anak lainnya merupakan sebuah cara yang efektif untuk memotivasi sang anak agar dapat melakukan hal yang selama ini tidak bisa mereka lakukan. Pada kenyataannya, disaat yang bersamaan justru kita sedang mengajarkan sebuah kompetisi yang buruk dan tidak sehat. Competitiveness definitely is a driving force towards performance. But is this working for your child? 🙂

Hal yang harus kita pahami adalah, sikap terlalu ingin bersaing dan membandingkan bisa membuat kita stres. Sikap ini juga membuat kita kurang menghargai apa yang sudah dicapai anak.  Dan akan muncul perasaan tidak dihargai atau tidak dianggap yang dapat membuat anak tertekan secara psikis.

Tahapan tumbuh kembang setiap anak begitu bervariasi dan setiap tahapan unik. Nikmati dan hargai kemampuan anak pada saat ini. Dan teruslah ingatkan diri kita sendiri, bahwa kita tak bisa memaksa anak mencapai kemampuan tertentu jika mereka belum siap. Dampingi mereka, lihatlah perubahan yang terjadi pada anak, sesedikit apapun itu. Lihat mereka sebagai diri mereka sendiri, bukan sebagai anak lain. If your child couldn’t score well, don’t make them feel that they has let you down or embarrassed you. Always support your child. Encourage them to practice more and always appreciate their efforts.

Remember that every child is unique, they have different levels of interests, different strengths and weaknesses. 

tentang cinta

dan tentang cinta,

di antara kita tak ada yang lebih pandai,

bukan?
karena cerita kita,

adalah terus belajar bersama 

agar jatuh cinta

dan bangun cinta

menjadi kebiasaan

tanpa henti.
karena cerita kita,

adalah terus belajar percaya

bahwa jarak yang ada

selalu memeluk rindu

tanpa pernah usai.
dan karena cerita kita,

adalah mozaik-mozaik harapan

yang menenun setiap kata

menjadi do’a yang diestafetkan,

yang merajut setiap rindu

menjadi sujud yang romantis,

yang mengecup setiap langkah

menjadi ikhtiar yang menyambut kita.

karena cinta bisa diterjemahkan dalam bahagia yang sederhana, bukan?

membuat kita selalu bertahan,

jatuh cinta setiap waktu.

Rindu

setiap gerakmu adalah catatan yang tak lekang dari masa

sehari saja kita bertemu

seribu keindahan terbenam dalam hati

 

aku terlelap tidur tanpa mimpi

karena terlalu banyak kenangan kita yang tumpah setiap hari

hingga malamku pun terlewati tanpa angan dan khayal lagi

 

rindu menggerutu ingin bertemu denganmu

Celoteh Senja #1

Kemarin benar-benar hari yang melelahkan. Sejak pagi hari, saya sudah merasa sangat penat dan sedikit lelah. Mungkin dipengaruhi oleh kondisi fisik saya yang memang belum sepenuhnya fit pasca sakit beberapa hari yang lalu, ditambah beberapa deadline tugas yang terus memburu, belum lagi rutinitas sehari-hari yang entah kenapa terasa menjemukan belakangan ini.

Di pagi hari, saya menghadiri pembinaan guru bimbingan konseling wilayah Bandung Selatan yang diadakan oleh pengawas BK dari Dinas Pendidikan Kota Bandung. Alhamdulillaah, kepenatan sedikit berkurang karena saya bertemu dengan banyak teman disana dan mendapatkan banyak ilmu baru. Meskipun saya masih merasa bad mood.

Pasca kegiatan pembinaan, saya dibuat shock dengan list laporan yang harus saya buat untuk dilaporkan ke bapak-ibu pengawas. Ada sekitar 20 laporan yang harus saya selesaikan dalam waktu 3 hari, hari selasa semua laporan itu harus sudah terkirim ke email pengawas. Subhanallah!

Setelah kegiatan selesai, saya langsung estafet untuk rapat pengurus MGBK Bandung Selatan. Disanalah semua unek-unek tentang pekerjaan bisa dikeluarkan. Memang tidak menyelesaikan masalah, tapi setidaknya saya lebih plong setelah menyampaikan segala keluh kesah. Mungkin saat itu saya hanya ingin didengarkan. Tetapi, setelah menuntaskan rapat ternyata kami dibekali tugas baru dan deadline baru. Kalau kata orang sunda, wayahna. Namanya juga pengurus.

Begitu rapat usai, saya langsung bergegas pulang menuju kost-an. Rasanya ingin berbaring dan mengistirahatkan badan yang lelah sekali hari ini. Namun begitu sampai di kamar, rasa jenuh tidak juga hilang. Akhirnya saya mengajak teman saya untuk berburu kudapan ringan di sekitar kost. Begitu selesai ‘berbelanja’, saya mengajak beberapa orang teman untuk main ke kost-an. Alhamdulillaah, begitu mereka sampai, suasana jadi lebih hangat dan menyenangkan. Kami membahas banyak hal, dari hal-hal yang ringan hingga masalah-masalah yang cukup ‘berat’ yang kami hadapi. Bahkan obrolan kami juga semakin bermakna dengan pembahasan beberapa ‘materi’ yang membuat kami serasa sedang kuliah. Dan berkat mereka, mood saya benar-benar menjadi lebih baik. Ya, bahagia memang sederhana. Sesederhana sore ini bersama mereka, between our laughs, long talks, stupid fights, and silly jokes haha.

Saya tersenyum, seakan-akan ingin memeluk mereka dan berbisik “Great job, guys!”
Thank you for cheering me up, dear friends!